Skip to main content

Beralih ke Green Cosmetic Untuk Cantik Yang Alami & Lingkungan Yang Terjaga

Kecantikan yang sehat dan alami menjadi idaman sebagian besar wanita. Beragam upaya dilakukan kaum hawa untuk meningkatkan kecantikannya agar selalu terlihat indah dan sempurna. Merawat kecantikan dengan penggunaan kosmetik dianggap cara paling ampuh yang banyak dilakukan. Apalagi produsen produk kecantikan semakin berlomba-lomba menawarkan keunggulan produknya. 

Produk kecantikan tidak terbatas pada makeup saja, tetapi termasuk produk personal care dan skin care. Banyak manfaat penggunaan produk kecantikan dalam kehidupan sehari-hari diantaranya melindungi kulit dari paparan sinar UV, membersihan kotoran yang melekat pada tubuh serta mengangkat sel-sel kulit mati sehingga kulit menjadi lebih sehat. 

Namun, dibalik beragam manfaatnya, pernahkah kita menyadari apakah produk kecantikan yang digunakan telah ramah lingkungan?. Atau mungkin selama ini saat membeli produk kecantikan hanya melihat mereknya yang terkenal, tergiur oleh manisnya iklan, sehingga tidak mengecek kandungan produknya?. Padahal banyak produk kecantikan yang dijual di pasaran menggunakan bahan-bahan kimia berbahaya yang dapat menyebabkan dampak buruk jangka panjang bagi kesehatan dan lingkungan. 

Berkaca dari pengalaman pribadi, saya sudah beralih menggunakan green cosmetic sebagai pilihan kecantikan semenjak tahun 2016. Awal bekerja di perkantoran yang setiap hari didalam ruangan menggunakan makeup. Dalam membeli produk kecantikan, saya lebih mengutamakan merek ketimbang kecocokan atau tidak dengan kulit. 

Kemudian ketika saya berganti pekerjaan menjadi tour leader yang setiap kali berada di luar ruangan dan rentan terkena radiasi matahari dan polusi udara. Dalam membeli produk kecantikan tidak lagi mengandalkan merek, melainkan apakah produk tersebut berisi kandungan tabir surya. Saya belum juga sadar lingkungan!, Apalagi mengetahui bahwa bahan aktif tabir surya berdampak buruk bagi ekosistem lingkungan. 
sumber: dokumentasi pribadi
Tahun 2016 saya pindah bekerja dan tinggal di Ubud-Bali. Disinilah titik perubahan lifestyle kecantikan saya yang sebelumnya konvensional menjadi organik. Bos saya yang merupakan warga negara asing telah lama menerapkan gaya hidup organik. Dalam kesehariannya, beliau menggunakan produk natural dan organik, mulai dari bahan makanan, minyak untuk memasak, kosmetik, pembalut wanita hingga produk pembersih seperti deterjen dan sabun mandi. Saya mulai mengenal, mencoba dan akhirnya memakai beberapa green product untuk sehari-hari. 

Apalagi di Ubud banyak usaha kecil dan menengah (UKM) yang memproduksi produk ramah lingkungan dan ini menjadi daya tarik bagi warga asing baik turis maupun expat yang tinggal di Bali. Memang dari segi harga berada di atas rata-rata harga produk non-organik. Tetapi, dari segi kualitas jauh lebih aman bagi kesehatan, ramah lingkungan dan ramah sosial. Selain itu, potensi ekonomi dari produksi produk organik menciptakan peluang lapangan pekerjaan yang berdampak pada masyarakat sejahtera. 
samphoo (ingredient: gentle touch, frangipani, lemongrass, ylang-ylang, antiseptic, rose)
sumber: nadisherbal.com
Satu produk ramah lingkungan yang saya gunakan dari UKM di Ubud adalah Nadis Herbal. Produsen kosmetik dan obat tradisional yang sudah berdiri sejak tahun 2011. Produk herbal yang dihasilkan 100% menggunakan bahan-bahan alami yang ada disekitar dan organic farm yang mengusung usaha pertanian tanpa limbah atau zero waste. Sebagian besar bahan baku diproses secara organik dengan mengkombinasikan sedikit teknologi untuk menciptakan produk-produk kosmetik yang mampu bersaing di tingkat nasional maupun internasional. Banyak macam produk yang sudah dihasilkan seperti shampoo, lip balm, spray anti nyamuk, lotion, minuman organik, body scrub dan lainnya. 

Pilih Green Cosmetic, sadar lingkungan atau adaptasi tren baru?

Dalam beberapa tahun terakhir, tren kecantikan “back to nature” menjadi sangat populer. Produk berlabel ramah lingkungan semakin mudah ditemukan di store offline dan online. Hanya dengan melihat produk tersebut berembelkan “green”, secara otomatis langsung berasumsi bahwa produk ataupun produsen tersebut telah ramah lingkungan. Bahkan mudah mengklaim kalau produk tersebut adalah “100% organik” atau “dibuat secara alami”. Padahal untuk mengetahui suatu produk dikatakan sudah ramah lingkungan membutuhkan klarifikasi mendalam, seperti formulasi bahan yang digunakan, praktik produksinya, maupun metode pengemasan produk. 

Nah, yang menjadi pertanyaan, apakah memilih green cosmetic karena sadar lingkungan atau mengikuti arus tren kecantikan?. Sewaktu saya tinggal di Ubud, tren cantikback to nature” belum terlalu populer dikalangan masyarakat lokal. Jadi meski banyak diproduksi oleh ukm, daya minat dan beli warga lokal masih rendah. Sebaliknya, produk natural dan organik sangat diminati oleh warga negara asing, karena tingkat pemahaman dan kesadaran lingkungan yang sudah lebih bagus.

Pada dasarnya green cosmetic atau biasa dikenal “clean beauty” diartikan sebagai produk non-toxic yang secara aktif membantu tercapainya tujuan kecantikan. Menurut Scientific Adviser Nu Skin Enterprises Dr. Paul Alan Cox menerangkan terdapat dua macam green cosmetics, yakni kosmetik natural dan kosmetik organik. 

Dijelaskan kosmetik natural memakai bahan alami, namun masih menggunakan bahan kimia dalam kategori dosis ringan dan aman. Sementara kosmetik organik dibuat dari bahan-bahan alami yang dikembangbiakkan dalam standar organik, yang berarti tumbuhan yang digunakan sebagai bahan baku tidak disemprotkan pestisida atau menggunakan pupuk kimia. 
good virtues co. (sumber: dok. pribadi)
produk terbebas dari minyak mineral, SLES, ALES, parabens, pewarna sintetis, dan tidak diuji pada hewan, bahan 100% non-hewani dan berasal dari alam
Dalam proses produksi green cosmetic menggunakan sumber daya berkelanjutan dan terbarukan tanpa membahayakan lingkungan. Selain itu, dari segi kemasan juga dibuat dari bahan yang mudah terurai dan dapat didaur ulang. Karena green cosmetic berasal dari bahan alami dan organik, maka khasiat kandungannya kaya vitamin dan mineral, tinggi kadar antioksidan, lebih mudah dan cepat diserap oleh tubuh. 

Berencana beralih ke Green Cosmetic, ikuti tips ini!

Semakin tinggi kepedulian terhadap lingkungan, maka semakin baik dalam memperlakukan kecantikan fisik. Memang butuh proses ketika merubah pola kecantikan konvensional menuju kecantikan “back to nature”. Tetapi kita harus mulai sadar mengingat penggunaan produk kecantikan konvensional masih mengandung bahan-bahan kimia beracun yang tanpa disadari menyebabkan berbagai kerusakan lingkungan, permasalahan sosial dan risiko penyakit berbahaya bagi kesehatan. Kita sebagai pengguna haruslah mulai bergerak untuk tidak lagi memberikan dukungan kepada produk atau merek apapun yang tidak ramah lingkungan dan ramah sosial. 

Lantas bagaimana memulainya  untuk beralih ke green cosmetic? Ada banyak cara yang bisa dilakukan, karena pada dasarnya semua bergantung dari niat dan keinginan untuk berubah. Jika ingin saja tanpa ada kemauan disertai action untuk berubah. Pastinya hasilnya akan nihil. 

Berubah atau beralih tidak mesti sekaligus, namun bisa dilakukan secara bertahap yang kemudian menjadi sebuah kebiasaan. Belajar dari pengalaman pribadi, berikut ini saya bagikan tips memilih produk ramah lingkungan yang dapat dilakukan saat dalam tahap peralihan menuju green cosmetic: 
  • Pilih yang menggunakan lebih banyak bahan organik atau bahan buatan (wild-crafted)
Pilih produsen dan produk kecantikan yang menggunakan lebih banyak bahan organik atau bahan buatan (wild-crafted). Ini cenderung lebih aman bagi kesehatan dan tidak memberikan dampak buruk bagi lingkungan. Jika bingung, perhatikan logo pada kemasan. Apabila terdapat gambar logo dibawah ini, menandakan produk termasuk ramah lingkungan.
Carilah bahan-bahan berkelanjutan yang digunakan pada produk seperti minyak kelapa, minyak rami dan lidah buaya. Karena bahan-bahan tersebut mudah diperbaharui dan pilihan ramah lingkungan yang bagus. Jika memilih membeli produk non-organik, sebaiknya cek dan lakukan sedikit riset tentang bagaimana produsen tersebut mendapatkan bahan-bahannya. 
  • Lakukan riset bahan produk
Jika memilih membeli produk tidak ramah lingkungan (non green product) berarti harus siap dengan risiko kandungan bahan-bahan kimia didalamnya. Namun usahakan lebih selektif dan teliti dalam memeriksa kandungan bahan yang digunakan. Cek kembali ingredients produk, label ataupun sertifikasi produk. Apabila terdapat bahan-bahan kimia yang tidak dikenal, sebaiknya berkonsultasi kepada  BPOM (Badan Pengawas Obat & Makanan) atau dokter yang kompeten sebelum memutuskan membeli produk tersebut. 
  • Kurangi dan hindari menggunakan produk yang mengandung minyak kelapa sawit
Keberadaan komoditas lokal minyak kelapa sawit memang menjadi dilema. Di satu sisi merupakan primadona minyak nabati dunia yang memberikan keuntungan menggiurkan. Di sisi berlawanan, produksi minyak kelapa sawit yang begitu massif telah mengakibatkan deforestasi destruktif yang menyebabkan terjadinya kebakaran, penggundulan hutan, gesekan sosial, pemanasan global hingga mengancam hilangnya habit hewan dan spesies langka yang tinggal di dalam hutan. Dikutip dari laman bbc.com (Indonesia) tahun 2018, sebuah penelitian mengungkapkan bahwa sejak tahun 1999, lebih dari 100.000 kematian orangutan di pulau Kalimantan selama 16 tahun terakhir. 
orangutan Kalimantan (dok. pribadi)
Dengan karakteristiknya yang khas, minyak kelapa sawit memang dianggap serbaguna dan banyak digunakan mulai dari kosmetik, makanan ringan, produk pembersih rumah tangga, perawatan tubuh bahkan juga makanan hewan. Pada kemasan produk, minyak kelapa sawit biasa dikenal dengan minyak nabati atau lemak nabati. Jadi, kurangi dan hindari membeli produk yang mengandung minyak kelapa sawit.
  • Pilih tabir surya berlabel board spectrum
Tinggal di negara tropis, krim tabir surya memang menjadi produk kecantikan yang paling diandalkan. Karena fungsinya yang dapat melindungi kulit tubuh dari dampak paparan sinar ultraviolet. Tapi sudahkah cek kandungan produknya?, karena ternyata zat yang terkandung bersifat racun bagi koral.

Adalah Oxybenzone atau juga dikenal dengan Benzophenone-3 yang merupakan senyawa kimia aktif paling sering ditemukan pada produk tabir surya. Bahan kimia ini dapat mempercepat proses pemutihan terumbu karang, merusak DNA karang dan menggangu reproduksi pertumbuhan karang muda. Sedangkan terumbu karang menampung beragam ekosistem dan makanan bagi beragam organisme laut. 

Jadi apa solusinya? Pilihlah tabir surya berlabel “board spectrum”, berbahan dasar mineral yang mengandung titanium dioksida (titanium dioxide) dan seng oksida (zinc oxide). Senyawa ini sama efektifnya dengan tabir surya kimia dan cenderung lebih aman bagi kesehatan serta tidak merusak lingkungan. 
  • Pilih kapas organik atau reusable cotton pad 
sumber: blibli.com
Wanita memang paling banyak menggunakan kapas dan tisu untuk segala keperluan seperti membersihkan wajah dan makeup. Padahal kedua benda ini menjadi penyumbang terbesar mikroplastik di perairan. Kotoran dan bahan kimia yang terdapat pada kapas dan tisu justru lebih sulit terurai. Mikroplastik dari kapas dan tisu yang berakhir ke lautan berisiko “tertelan” oleh organisme laut dan bisa menyebabkan kematian. Sementara, jika terbuang di tempat pembuangan sampah, maka bahan kimia akan meresap ke dalam tanah dan meracuni bumi. 

Oleh karenanya, pilihlah kapas yang terbuat 100% organic cotton, atau reusable facial pad (kapas kain yang dapat digunakan cuci-pakai berkali-kali). Bisa didapatkan melalui situs e-commerce atau store produk organik. Tapi kalau mau hemat biaya, bisa membuat sendiri dari bahan katun yang lembut. 
  • Pilih yang bebas pewangi dan pewarna
Produk tanpa bahan pewangi dan pewarna pastinya lebih baik bagi lingkungan, tidak mencemari udara dan air. Pada produk ramah lingkungan kebanyakan tidak memiliki bau, kalaupun berbau wangi adalah berasal dari ekstrak atau konsetrat tumbuhan dan buah. Meski mengenai kulit sensitif masih cenderung minim reaksi negatif. 
  • PIlih kemasan yang minimal
Semakin minim kemasan, semakin baik untuk bumi. Segala jenis kemasan produk seperti botol, tabung plastik yang digunakan untuk isian sampo, pelembab, lipstik dan lainnya. Semuanya akan berakhir di lautan atau tempat pembuangan sampah yang kemudian melepaskan racun ke lingkungan. Kemasan membutuhkan waktu ratusan tahun untuk terurai, ditambah mikrobeads (plastik) yang digunakan pada isian produk. Jika terbawa sampai ke lautan dapat berisiko “termakan” oleh hewan laut, dan bisa berakhir di meja makan kita!. 
Bayangkan, berdasarkan penelitian dari Kemenko Maritim mengklaim per 2019 menemukan 80% dari ikan di laut Indonesia terkontaminasi sampah plastik. Mengerikan bukan!
Jadi, pilih kemasan yang menggunakan bahan biodegradable (mudah hancur dengan lingkungan sekitar), bahan plastic-free, kaca dan kertas daur ulang. Jika memungkinkan tanpa kotak luar. Jangan lupa periksa label produk, jika mengandung micro-beads/plastic, lebih baik carilah merek atau produk alternatif.
  • Pilih produk yang peduli masalah lingkungan
Bukan sekedar berlabel ramah lingkungan, tetapi pilih produsen atau produk kecantikan yang menyumbangkan sebagian hasil penjualan atau memberikan kontribusi untuk penanganan masalah lingkungan. Selain kita turut berpartisipasi mendukung program eco-green, yang terpenting adalah kelestarian lingkungan terjaga dengan baik dan sumber daya alam tetap berkelanjutan. 

Selain pilih Green Cosmetic, apa cara lain mendapatkan kecantikan yang ramah lingkungan? 

Perlu dipahami bahwa green cosmetic berasal dari bahan-bahan alami dan organik tanpa bahan kimia beracun. Sejatinya, siapapun bisa mendapatkan cantik alami  dengan memanfaatkan bahan alami yang ada disekitar dan tetap mendapatkan khasiatnya. Apa yang bisa dilakukan?. Dua hal ini yang saya lakukan dirumah untuk mendapatkan kecantikan ramah lingkungan selain menggunakan green cosmetic. 
  • Menanam tanaman herbal di pekarangan. 
Sejak pandemi covid-19, tren gardening semakin digandrungi semua kalangan. Ini bisa dimanfaatkan untuk mulai menanam beragam tanaman herbal yang bermanfaat bagi kecantikan seperti lidah buaya, kunyit, sirih, jahe dan serah. Gunakan lahan pekarangan yang ada atau jika tempat terbatas dapat menggunakan pot tanaman berukuran sedang. 
daun sirih merah (sumber: dok. pribadi)
Dirumah saya pun menanam tanaman herbal diantaranya lidah buaya, daun sirih merah, mahkota dewa dan lainnya. Misalnya, saat membutuhkan antiseptik alami, tinggal memetik 7-10 lembar daun sirih, lalu direbus, dan dicampurkan dengan air lalu digunakan untuk membersihkan tubuh. Untuk kulit yang berjerawat, bisa digunakan secara rutin dengan cara membasuh air rebusan daun sirih merah ke wajah. Daun sirih merah memiliki kandungan alkaloid, flavonoid, saponin, tanin, karvakol, dan euganol. Daun sirih merah juga bersifat antiflamasi, antioksidan, antikanker dan antiseptik.
  • Gunakan bahan komoditas lokal.
    kopi lokal (sumber: dok. pribadi)
Indonesia memiliki beragam potensi komoditas dan sumber daya alam. Kini, industri kecantikan mulai melirik komoditas lokal terutama tanaman pertanian masuk kedalam kandungan produknya, salah satunya kopi. Kopi diyakini kaya kandungan nutrisi penting seperti riboflavin (vitamin B2), niasin (vitamin B3), magnesium, kalium, dan berbagai senyawa antioksidan yang berguna untuk wajah dan kesehatan. Produk kecantikan berbahan kopi pun banyak dijual di pasaran dalam bentuk sabun mandi, body lotion, lip balm, hingga parfume. Selain itu, kopi juga merupakan komoditas berkelanjutan karena dapat dibudidayakan dan memiliki nilai ekonomis yang tinggi. 

Nah, kita bisa menggunakan  bahan komoditas kopi dan menggunakannya sehari-sehari. Terlebih jika kita membeli dari UKM-UKM lokal di daerah. Selain memiliki kualitas kopi yang jauh lebih baik daripada kopi yang banyak di jual di supermaket, membeli langsung pada UKM lokal dapat meningkatkan perekonomian masyarakat di daerah. Kopi dapat dikonsumsi secara rutin dengan jumlah yang tepat ataupun digunakan sebagai masker dan scrub. Khasiatnya yang bisa dirasakan diantaranya membantu mencegah penuaan, bintik hitam dan garis halus pada wajah, serta membantu menurunkan risiko terkena kanker kulit. 

Apa pentingnya beralih ke Green Cosmetic?

Dengan beragamnya pilihan produk kecantikan, kita sebagai pengguna harus selektif dan sadar betul terhadap produk yang dipilih. Memilih green cosmetic sebagai produk kecantikan ramah lingkungan, tidak semata bertujuan untuk mendapatkan cantik yang sehat dan alami. Tetapi memiliki peran yang berdampak di semua lini kesehatan, lingkungan, sosial dan ekonomi. 
  • Tanggung jawab terhadap lingkungan
Kita harus menyadari bahwa menggunakan produk kecantikan dengan kandungan bahan kimia beracun adalah penyebab di balik kerusakan lingkungan yang berkelanjutan. Memilih green cosmetic sebagai pilihan kecantikan, merupakan bentuk tanggung jawab kita terhadap alam dan lingkungan. Tidak hanya untuk mempercantik kulit, namun dapat membantu keberlanjutan alam dan sosial. 

  • Kesehatan jangka panjang
Bumi kita tidak layak mendapatkan bahan kimia beracun, begitupun dengan tubuh kita. Jika kecantikan alami bukan menjadi prioritas, setidaknya mempertimbangkan tentang kesehatan. Dilansir dari laman www.returntonow.net (2018) mengenai bahan kimia dalam makeup, menerangkan bahwa tubuh kita menyerap hingga 5 kilogram zat berbahaya melalui produk kecantikan per tahunnya.  

Diantaranya zat paling berbahaya adalah paraben yang digunakan sebagai bahan pengawet pada kosmetik dan produk pembersih. Menurut beberapa penelitian ilmiah, paraben membuat tubuh berhenti memproduksi estrogen yang dapat menjadi penyebab berbagai penyakit seperti kanker, menurunnya sistem kekebalan tubuh dan alergi. 

Jadi, jangan mempertaruhkan kesehatan kita!. Yang harus selalu diingat adalah periksa label produk!. Beberapa merek green cosmetic memang lebih mahal. Tetapi jika mempertimbangkan manfaat jangka panjang, harganya pasti sepadan. 
  • Menutrisi kulit dan rambut 
Kulit yang menutupi seluruh tubuh perlu di beri nutrisi. Kulit berfungsi sebagai alat proteksi terhadap gangguan kimiawi, gangguan fisik dari luar, gangguan yang bersifat panas serta gangguan infeksi. Sama halnya dengan rambut yang berfungsi untuk melindungi kulit kepala dari sengatan langsung sinar matahari. Merawat rambut bukan hanya masalah estetika tetapi tentang melindungi kesehatan. 

Bahan-bahan organik dan alami yang terkandung dalam green cosmetic memberikan nutrisi penting yang dibutuhkan kulit dan rambut. Bahan dari green cosmetic adalah semua bahan alami seperti minyak zaitun, minyak almond, lidah buaya, minyak kelapa, dll. Bahan alami tersebut mengandung antioksidan yang bersifat anti penuaan sehingga membantu kulit menjadi lebih sehat. 
  • Green cosmetic bernilai ekonomis
Banyak yang berpikiran kalau kosmetik ramah lingkungan lebih mahal dari kosmetik non-green. Pendapat ini tidak sepenuhnya benar. Masih bisa dijumpai ukm-ukm yang menjual green product dengan harga yang terjangkau. Dan jika di telaah lebih mendalam, hadirnya green cosmetic memberikan nilai ekonomi yang tinggi seiring permintaan konsumen yang semakin sadar akan pentingnya lingkungan lestari dan berkelanjutan. 

Tren green cosmetic menjadi peluang usaha bagi UKM yang bergiat pada produk ramah lingkungan. Sedangkan industri kecantikan berskala besar memanfaatkan sebagian dari komoditas lokal sebagai bahan baku produknya. Apabila permintaan komoditas lokal semakin meningkat, maka peluang memberdayakan masyarakat sekitar semakin luas, dan tujuan mencapai masyarakat sejahtera akan tercapai. 
  • Green cosmetic tidak merusak kulit
Green cosmetic mudah beradaptasi dengan semua jenis kulit, bahkan jenis kulit sensitif sekalipun. Krim organik tidak mengandung pengawet buatan atau parfum sintetis yang dapat menyebabkan alergi dan kerusakan pada kulit sensitif. Kalaupun terdapat kandungan bahan kimia, masih dalam kategori dosis yang rendah dan aman. 

Kesimpulan

Tingginya permintaan konsumen pada green cosmetic memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan pasar kosmetik. Seiring meningkatnya kritik dari para konservasionis terhadap industri kecantikan dalam penggunaan bahan kimia beracun yang mendorong para pelaku industri kecantikan untuk mengembangkan dan menghasilkan produk yang ramah lingkungan dan ramah sosial. Beralih menggunakan green cosmetic, tidak hanya untuk mendapatkan cantik yang sehat dan alami, tetapi bentuk dukungan pada lingkungan lestari dan kesejahteraan masyarakat.

Jadi, apakah sudah siap beralih menggunakan kosmetik ramah lingkungan?. Jika Ya, ini saatnya bersama-sama menyelamatkan diri kita, menyelamatkan bumi kita, dan dukung kecantikan yang bersih dan berkelanjutan. 



💡Referensi:
1) Video "The Story' of Microbead" : Youtube The Story of Stuff Project
2) Profile Nadia Herbal : www.nadisherbal.com
3) Gambar logo green Product : ebatotes.com
4) Keterangan produk good virtues : goodvirtues.co.id

Comments

Popular posts from this blog

Mengurus Visa China Ternyata Hanya 4 Hari!!

Travel plan saya selanjutnya adalah mengunjungi Shanghai, Cina. Untuk dapat mengunjungi Cina, tentunya harus siap dengan visa-nya. Nah, saya mau berbagi sewaktu saya mengurus visa China :-) fresh bulan April 2012 dan ternyata sangat mudah dan simpel. Karena baru pertama kali mengurus visa sendiri, jadi saya sangat interest sekali searching informasi. Untuk website resminya bisa klik disini VISA FOR CHINA . Sebenarnya persyaratan untuk mengurus visa China tidak terlalu banyak, yuk follow my feeds dibawah ini ;-) Buka website resminya, pelajari visa apa yang mau kamu ambil dan tujuannya untuk apa, lihat di sini JENIS-JENIS VISA CHINA & PERSYARATAN   Kalau saya tujuannya untuk traveling biasa, jadi saya ambil Tourism and family visit visa (L-Visa) Isi formulir permohonan dengan lengkap , kamu bisa download  VISA APPLICATION FORM atau bisa langsung APPLY ONLINE . Kalau saya pribadi, sudah apply online, jadi isi data via online, setelah data lengkap dan tersimpan,

4 Rekomendasi Tempat Wisata Belanja di Shanghai

Wisata belanja di Shanghai memang tidak ada habisnya. Namun, yang paling membuat saya tertarik adalah market-market tradisionalnya, sangat unik dengan berbagai macam jajanan pasar. Berikut ini saya akan berikan  tempat belanja yang berhasil saya kunjungi selama di Shanghai yang bisa jadi referensi teman-teman. Mari follow my journey  di bawah ini ya :) Nanjing Road Nanjing Road merupakan pusat jalan perbelanjaan utama di Shanghai. Ini jalan yang panjang hingga beberapa kilometer yang saling terhubung. Terdiri dari Nanjing Rd Timur dan Nanjing Rd Barat. Nanjing Rd Timur paling dekat dengan The Bund, sedangkan Nanjing Rd Barat dekat dengan People's Square. Pada siang hari, Nanjing Road penuh menggeliat dengan riuhnya para pengunjung. Outlet-outlet disepanjang jalan menawarkan merek-merek terkenal yang tak terhitung jumlahnya dengan kualitas yang bagus tentunya. Nanjing Road memang pusat perbelanjaan modern dengan tetap menyajikan konsep tradisional. Terbukti dengan ma

Nabung di Bank BRI, Kena Pajak!!

Disini saya mau berbagi tentang pengalaman saya menabung di BRI beberapa bulan kemarin, karena saya pikir menabung di bank pemerintah seperti BRI, tidak ada banyak potongan yang macam-macam. Sebelumnya saya menabung di Bank Muamalat Syariah yang sebenarnya sudah cocok sekali dan tidak banyak memberikan potongan kepada nasabah kecuali untuk biaya administrasi yang relatif masih dibawah Rp 10ribu. Tapi karena desakan orangtua untuk di pindah ke bank pemerintah, akhirnya saya memutuskan untuk membuka rekening di Bank BRI dekat kantor saya. Pembukaan rekening saya dengan setoran Rp 600ribu. Masih di bulan yang sama,saya mentransfer setoran ke rekening BRI sebesar Rp XX.000.000,- (maaf off the record). Pada bulan berikutnya, saya mendapatkan bunga bank sebesar Rp 28.036,-. Dan saya cukup kaget ketika saya mengetahui tabungan saya dikenakan pajak yang tidak ada ketentuannya berapa persen. Yang terpotong saat itu pajaknya Rp 5.607,- belum lagi potongan administrasi sebesar Rp 10ribu.

16 Things To Do In Shanghai (Part 1 - Sightseeing Shanghai)

Salah satu tujuan trip untuk solo traveling saya yang pertama adalah Shanghai, China. Satu minggu, saya habiskan waktu hanya di kota Shanghai, dan memang tidak membuat itenary untuk mengunjungi kota lain seperti Beijing. Mungkin saya ingin lebih dekat dengan kota Shanghai, sebagai kota Metropolis dari China. Untuk penerbangan ke China, saya menggunakan Singapore Airlines,dengan tujuan Pudong International Airport. Keberangkatan pagi hari jam 09:10, transit di Singapura, dan berlanjut jam 13:00 menuju Shanghai. Lama perjalanan Singapura-Shanghai sekitar 4 jam 45 menit. Tiba di Shanghai sekitar jam 7 malam. Sedangkan kembali ke Jakarta, saya ambil keberangkatan malam hari jam 19:10 tiba di Singapura jam 01:00 dini hari. Hanya saja, transit di Singapura agak lama 5 jam, jadi lumayan buooseenin. Berlanjut penerbangan ke Jakarta pagi jam 07:00, delay satu jam dari awal jadwal 05:00 Sedangkan untuk budget cost sendiri, rasanya bukan ala backpacker :-D

Weekend Banking BCA KCP Grand Indonesia

Bagi nasabah BCA,layanan weekend banking sangat membantu dalam memudahkan nasabahnya melakukan transaksi di hari Sabtu dan Minggu. Waktu itu saya menggunakan layanan ini untuk pembukaan rekening baru. Layanan weekend banking BCA diwilayah Jakarta Selatan & Jakarta Pusat hanya dilayani di dua lokasi,yaitu KCP Grand Indonesia dan KCP Pondok Indah Mall. Layanan Weekend Banking ini buka setiap Sabtu dan Minggu (Kecuali hari libur) dari pukul 10.00-15.00 WIB.  Untuk itu, saya memilih mendatangi kantor BCA di Grand Indonesia yang masih dekat dengan kantor. Hampir saja saya salah tujuan lokasi Bank BCA. Karena layanan weekend banking BCA bukan berlokasi di Menara BCA(tepat di depan jalan utama Grand Indonesia), tapi berada di Grand Indonesia Westmall Lantai LG. Sayangnya, saya tidak bisa melakukan pembukaan rekening baru, karena kartu identitas saya beralamatkan di Depok. Layanan pembukaan rekening baru pada saat weekend hanya melayani pembukaan rekening dengan kartu identitas wil

16 Things To Do In Shanghai (Part 2 - Sightseeing Shanghai)

Pada Part 1 yaitu tempat-tempat menarik untuk dikunjungi selama di Shanghai , saya sudah memberikan 5 tempat menarik di Shanghai. Nah, berlanjut di Part 2, masih sama, rekomendasi tempat-tempat menarik seperti temple, mesjid, garden, dan gedung tertinggi, dan arena. Follow my journey  di bawah ini ya 😄  6. Yu Yuan Garden and Bazaar Yu Yuan Garden adalah taman paling terkenal di Shanghai. Terletak di jantung Kota Tua Shanghai, dan salah satu tempat wisata paling menarik dan menjadi pusat kunjungan para turis di Shanghai.  Dekat dengan Yu Yuan Garden dapat ditemui pasar dengan sederetan outlet-outlet, rumah makan, yang menjual berbagai macam produk, mulai dari souvenir, pakaian, makanan khas, dan lain-lain. Suasananya rame betul, belum lagi bangunan-bangunan sekitar pasar yang terlihat sangat klasik khas tradisional China. Harga souvenir di sini relatif murah, mulai dari harga 5 RMB-90 RMB tergantung dari jenis souvenir. Untuk produk baju harganya bisa diatas 100

16 Things To Do In Shanghai (Part 3 - Sightseeing Shanghai)

Masih berlanjut dari Part 1 dan Part 2 tentang tempat-tempat apa saja sih yang bisa dikunjungi dan menarik di Shanghai. Dan pada bagian terakhir ini yaitu Part 3, tempat menarik lainnya diantaran makam nasional, masih seputar temple, tengok kebon binatang ala Shanghai, jajal penasaran naik gedung tertinggi di Shanghai. Yuk, checkidot di follow my journey 😃 11. Longhua Pagoda & Longhu Temple Longhu Temple Temple kali ini yang saya datangi berada jauh dari pusat kota Shanghai. Saya menggunakan taksi untuk menuju ke temple ini, daerah tempat ini memang jarang dikunjungi untuk para turis untuk hari-hari biasa, terkecuali mereka yang ingin bersembahyang atau ada kegiatan perayaan. Temple ini berada persis di samping pembangunan gedung bertingkat. Dan katanya, temple ini termasuk temple tertua di Shanghai. Terletak di Jalan Longhua sebelah selatan kota. Longhua Park terkenal dengan Longhua Temple dan Longhua

Jalan-jalan ke Singapura ala Backpackers

Nuny & Neni This is me and my best friend,Neni. Beberapa waktu lalu, kami berdua backpacking ke Singapura. Jadi, memang kami siapkan sendiri, mulai dari beli tiket penerbangan sampai reservasi hostel. Banyak hal yang menarik selama 2 hari berada di Singapura , mulai dari bermalam di Changi Airport,sampai ketempat-tempat wisata,seperti Resort Island Sentosa. Berbagi cerita, semoga bisa memberikan informasi yang menyenangkan :) Mengurus Tiket dan Reservasi Penginapan Saat ini t iket penerbangan ke Singapura sangat mudah didapat,banyak airlines yang menyediakan jadwal penerbangan ke Singapura bahkan dengan harga promo yang sangat murah. Diantaranya ada Mandala Airlines, Air Asia Airlines, Batavia Air,Tiger Airways, Lion Air. www.thehivebackpackers.com Untuk reservasi penginapan,cukup mudah. Di Singapura banyak tersedia pilihan penginapan dari hostel backpackers sampai hotel berbintang. Salah satu hostel tujuan saya adalah The Hive Backpackers,yang

4D3N Backpacking Malaysia Singapore Part 1 (Living in Chinatown Kuala Lumpur)

Setelah menyesuaikan waktu perjalanan dengan jadwal libur kami. Saya bersama sahabat saya, Ms. Neni berencana untuk  melakukan backpacking kembali. Tempat yang kami tuju masih dekat yaitu Malaysia dan Singapura. Perjalanan selama empat hari, kami mengunjungi Malaysia 2 hari 2 malam, dan Singapore 2 hari 1 malam. Ada banyak cerita menarik yang dapat dibagikan, termasuk juga beberapa tips bagi yang ingin berjalan-jalan hemat,tapi ngga ketinggalan untuk berkeliling tempat-tempat menarik di negara tujuan. Nuny & Neni Tiket Penerbangan Pulang-Pergi  Untuk penerbangan kali ini saya menggunakan jasa penerbangan Air Asia dan JetStar. Seperti diketahui Air Asia adalah pesawat asal Malaysia, dengan memanfaatkan tiket promo-nya, lumayan bisa mengurangi budget travel . Meskipun kami harus berangkat 3 bulan sesudahnya dari sejak diberlakukannya tiket promo :). Untuk penerbangan Air Asia dengan rute Jakarta - Kuala lumpur (tiket Rp 279ribu include tax airport) dan Kuala lump